Pendaftaran Program Joint Degree UII & NXU China yang akan dimulai September 2019 telah dibuka. Tahun 2018 lalu, Informatika UII telah mengirimkan 4 mahasiswa untuk mengikuti Program Joint Degree ini. Keempatnya adalah mahasiswa S1 Angkatan 2016, yaitu: Agung Ramadhan Putra, Rizal Hamdan, Nabhan Faisal Bariz, dan Sabika Amalina.

Berikut adalah cuplikan wawancara dengan keempat mahasiswa tersebut:

1. Bisa tolong dijelaskan Mas/Mbak, program ini seperti apa?

Agung

Program Double Degree atau Program Gelar Ganda ini merupakan kerjasama antara kampus Universitas Islam Indonesia (UII) dan Nanjing Xiaozhuang University (NXU).
Program Double Degree ini 2+2 yang dimaksud adalah jika dalam pendidikan sarjana kita menempuh 4 tahun kuliah, dalam program ini kita melaksanakan pendidikan 2 tahun pertama di kampus Universitas Islam Indonesia dan 2 tahun berikutnya di kampus Nanjing Xiaozhuang University.

Rizal

Jadi double degree ini kan programnya atas dasar kerja sama Informatika UII sama NXU China, program ini istilahnya aku bakalan dapat gelar ganda dari UII satu dari NXU satu. Bentuk programnya sendiri aku diberi kesempatan 2 tahun kuliah di NXU dari semester 5 sampai semester 8 nanti.. Jadi semester 1-4-nya aku kuliah di UII, kurang lebih seperti itu.

Nabhan

Sebenernya double degree ini adalah kegiatan antar perguruan tinggi baik dalam negeri ataupun melalui kerjasama antara perguruan tinggi di dalam negeri dengan perguruan tinggi di luar negeri. Sedangkan untuk program double degree di UII sendiri penyelenggaraannya melalui kampus dalam dan luar negeri yaitu NXU China. Jadi, 2 kampus tersebut secara bersama saling mengakui lulusannya.

2. Suka & duka yang dirasakan dalam menjalani program ini?

Agung

Suka dan duka, mungkin ada beberapa orang yang punya impian untuk belajar di luar negeri, apalagi dengan beasiswa dan belajarnya di negara-negara maju yang sangat kita butuhkan sebagai mahasiswa IT. Jadi saya pribadi sangat senang atas kesempatan yang diberikan untuk melanjutkan studi di luar negeri, di China. Bisa mendapat pengetahuan tentang teknologi-teknologi di sini dan belajar budaya dari negara lain, bisa merasakan secara langsung perbedaan negara Indonesia dengan negara China, selain itu bisa merasakan 4 musim yang tidak ada di Indonesia.
Untuk duka, karena kita muslim, di China itu muslim menjadi minoritas, kesulitan untuk beribadah dan makan makanan halal sedikit menjadi kendala, kadang khawatir kalau beli makanan/bahan makanan di supermarket, perlu dilihat dulu ada kandungan tidak halalnya atau tidak. Duka yang lain juga karena di sini tidak ada siapa-siapa selain teman-teman yang dari Indonesia, jadi kita harus berani keluar dari zona nyaman dan mencari teman baru.

Kalau pembelajarannya sejauh ini tidak ada masalah, jadi tidak ada duka. Suka-nya karena bisa melatih bahasa Inggris, hehe.
Dukanya juga aku ga bisa selalu open sosmed. Butuh akses pakai VPN, jadi ribet. Karena kita masyarakat Indonesia yang terbiasa dengan Google, di China Google itu di-block. Jadi repot harus (pakai) VPN untuk akses. Sama halnya dengan sosial media seperti Facebook, Whatsapp, dan lain-lain. Harus akses produk dalam negeri, yaitu Baidu.

Rizal

Kalau suka-nya sih mungkin lebih ke feeling gimana rasanya kuliah di luar negeri aja sih… Terus kagum melihat bagaimana China memanfaatkan IT di kehidupan masyarakat mereka dan hampir semua golongan masyarakat menerima itu, baik tua nenek-nenek maupun yang muda.. Jadi kadang juga mikir, gimana ya bisa membuat Indonesia bisa gini dalam pemanfaatan IT-nya itu.

Rizal Hamdan

Kalau duka sih… Ya mungkin karena orang China-nya ga banyak pandai English jadi agak susah berkomunikasi sama orang lokal yaa… Jadi memang mau ga mau push diri sendiri untuk bisa Mandarin. Jadi kalau misalnya mau masuk klub (UKM) apa gitu.. Ya harus pandai-pandai dikit lah bahasa Mandarin.
Juga, di sana itu jarang banget ada discussion group di kelas jadi memang hampir setiap saat mendengarkan penjelasan dosen.. Kemudian terkait project semester juga mengerjakannya individu dan ga enaknya lagi suka dikabarinnya di ujung2 semester… ini bagian ga enaknya.
Ga tertekan sih, tapi ngerasa kurang seru aja kalau kurang group discussion. Jadi ujung-ujungnya diskusinya ya di dorm sama teman-teman sekamar aja. Untungnya juga teman sekamar suka diskusi juga orang-orangnya.
Kalau masalah project yang mepet-mepet banget itu ya satu-satunya mengatasinya ya dikerjain toh.. Pandai-pandai bagi waktu walau akhirnya akunya juga kewalahan siih..

Bika

Sukanya banyak pengalaman baru, belajar bahasa baru dan lingkungan baru, bisa lihat suatu sistem pendidikan yang baru juga. Belajar etos kerja dari warga Tiongkok. Dan ditambah lagi bisa sekaligus traveling dan melihat dunia Allah dari sisi yang berbeda.

Dukanya keterbatasan dalam berbahasa karena warga Tiongkok begitu menghargai bahasa ibunya jadi kita diwajibkan untuk bisa Mandarin, sedikit yang dapat berbahasa Inggris. Banyak situs yang diblokir termasuk Google dan harus pakai VPN. Semua insyaAllah bisa dilalui dan anggap sebagai challenges.

Nabhan

Di sana itu kita mungkin bakal kaget dengan sistemnya. Bukan dari segi budaya aja, tapi menyeluruh ke semua aspek mulai dari pengajaran, pendidikan, teknologi dan lain-lain… Pertama kali datang ke sana itu senang banget karena kita dapat pengalaman baru berinteraksi dengan masyarakat global. Terus banyak banget peluang bisnis yang bisa diterapkan di Indonesia. Melihat masyarakat dengan teknologi yang berkembang pesat itu mendorong kita untuk terus berkreasi. Untuk dukanya, secara pribadi itu mungkin karena pengaruh sistem belajar dan lingkungan tidak beragama, jadi efeknya kita lebih sering jenuh dan gampang stress.
Merasa tertekan sih pasti dan kadang kita ngerasa mengeluh juga. Untuk mengatasinya sebenernya mudah, tapi kadang kita tuh sulit menjalankan. Sebenarnya cukup bersyukur aja karena di luar sana masih banyak orang yang ingin di posisi kita saat ini, sedangkan kita yang sudah di posisi tersebut malah ga bersyukur. Terus kembali mengingat apa tujuan utama dalam hidup, karena bagi saya menuntut ilmu itu bukan untuk menjadi orang yang pintar, tetapi untuk bisa mengamalkan ilmu yang didapatkan. Semua orang itu pasti ingin sukses dengan segala idealismenya, tapi kita juga ga boleh lupa idealisme Qur’an dan Hadits. Jadi intinya kalau jenuh ya kembali ke Allah terus zikir biar dimudahkan dalam segala urusan menuntut ilmu.

Untuk perkuliahannya sendiri kalau di sana itu kita lebih belajar core pemrograman… Contoh untuk bahasa Java, kita di sana lebih banyak pengaplikasian library bahasanya. Jadi kodingan kita akan lebih pendek dan efektif… Di sana juga kita belajar bagaimana kodingan itu dibaca, disimpan, dan dijalankan di hardware, seperti heap, stack dan lain-lain yang mengolah kodingan kita… Dengan pembelajaran seperti itu, kita tau gimana aplikasi besar bisa berjalan di spesifikasi komputer yang paling rendah

3. Ada cerita pengalaman menarik/berkesan selama di China?

Agung

Pengalaman unik/menarik yang tidak terlupakan itu merasakan musim gugur dan musim dingin, merasakan salju, hahaha

Agung merasakan salju di NXU China

Rizal

Oh iyaaa…. aku pernah ikut klub IoT kan.. nah itu anak-anaknya pada masih ngumpul mengerjakan project sampai malam.. dan kampus memfasilitasi.. Dikasih ruang khusus juga untuk masing-masing klub gitu.. dan dosen pembimbingnya juga ada nemenin sampai malam.. Bahkan waktu itu aku udah pamit dari klubnya jam 10 malam itu anak-anaknya sama dosennya belum ada niatan balik… Kalau di UII sih aku belum pernah ngerasain ikut UKM apa gitu seperti PSC atau Gapoera yang kegiatannya sampai malam banget di lab dan ga tau juga dikasih atau tidak sama UII memakai lab gitu.

Bika

Banyak kegiatan kampus yang dilakukan untuk memperkuat hubungan antara mahasiswa dan dosen. Mengikuti organisasi eksternal kampus seperti PPI Tiongkok untuk memperluas relasi dan memperbanyak pengalaman.

Nabhan

Kalau pengalaman paling seru sih bareng komunitas photography di sana. Karena kebetulan hobi saya photography jadi suka upload foto di media sosial kampus tentang photography… Nah, kebetulan dari situ dapat kenalan terus diajak kerja bareng jadi photographer di acara-acara.

Nabhan (paling kiri)

4. Pesan untuk mahasiswa mengenai program ini?

Agung

Saya mau memberikan pesan untuk anak-anak Informatika mengenai program ini, yaitu kalau kalian ingin melihat negara lain itu seperti apa, ikut program ini. Kalian bisa mengasah kemampuan berkomunikasi dan sosialisasi, banyak yang didapat dengan belajar di luar negeri. Jangan takut, jangan menyerah sebelum mencoba, pasti bisa, pasti ada jalan, pasti dimudahkan Allah jika itu ikhlas karena Allah

Rizal

Pesannya sih intinya untuk teman-teman jangan memandang program double degree ini cuma sekedar keren deh kuliah di luar negeri. Tapi harus memandang kalau ikut program ini terbuka kesempatan kita untuk mencari inspirasi-inspirasi baru yang didapat dengan melihat kehidupan orang di luar negeri dan bisa jadi juga inspirasi-inspirasi itu bisa kita kembangkan dan terapkan di Indonesia. Kesempatan kita tambah relasi juga semakin besar, lalu kesempatan untuk eksplorasi ilmu juga makin bsar.. Banyak deh intinya.. Bukan hanya sekedar keren kuliah di luar negeri.

Bika

“fall seven times stand up eight”

Nabhan

Buat teman-teman Informatika, cobalah aktif dalam membuat perubahan dan jadilah bagian dari perubahan tersebut… Belajar di luar negeri itu bukan gengsi yang menjadi tinggi karena bisa kuliah di luar negeri, tapi membuka wawasan untuk mengetahui bagaimana negara seperti China itu bisa berkembang. Dengan begitu, kita bisa mengetahui apa yang kurang dari Indonesia dan bagaimana cara menanggulangi kekurangan tersebut.


Tertarik untuk ikut Program Joint Degree yang dimulai tengah tahun 2019 ini? Silakan baca panduannya di artikel ini.

[Dhis/FR]