Mustafa Widiarto Heryatno, peraih IPK tertinggi dalam kelulusan Program Studi Informatika Periode V Tahun Akademik 2019/2020.
Mustafa Widiarto Heryatno, peraih IPK tertinggi dalam kelulusan Program Studi Informatika Periode V Tahun Akademik 2019/2020.

Mustafa Widiarto Heryatno, peraih IPK tertinggi dalam kelulusan Program Studi Informatika Periode V Tahun Akademik 2019/2020.

Mustafa Widiarto Heryatno, atau akrab disapa Mustafa, merupakan peraih IPK tertinggi dalam kelulusan Program Studi Informatika Periode V Tahun Akademik 2019/2020.

“Selama itu baik, jangan kebanyakan mikir! Jika merasa ada yang salah, segera tinggalkan.” Itu prinsip pria yang lahir di Pati dan besar di Jayapura ini ketika ditanya soal kiat sukses menjadi peraih IPK tertinggi.

Mustafa memegang teguh prinsipnya selama mengenyam pendidikan tinggi. Kadangkala, terlalu banyak berpikir hanya membuat kita tidak bertindak apa-apa. Selain itu, menurutnya, jika merasa ada yang salah pada sesuatu yang kita kerjakan atau kita tidak bisa membayangkan akhirnya, lebih baik segera berhenti daripada membuang waktu untuk hal yang sia-sia.

Saat berbagi tips sukses meraih IPK tertinggi di Program Studi Informatika Program Sarjana UII, Mustafa menjawab dengan mantap. Bagi Mustafa, pembagian waktu sangatlah penting. Tidak membawa tugas ke waktu istirahat dan tidak istirahat di waktu mengerjakan tugas akan membuat proses belajar lebih efektif dan efisien.

Mustafa juga merupakan tipe orang yang berani melakukan hal-hal yang tidak beliau sukai asalkan hal tersebut dapat bermanfaat ke depannya. Misalnya, tidak suka menjadi MC, berarti harus menjadi MC! Tidak suka jadi koordinator, berarti harus jadi koordinator! Menurut Mustafa, semakin kita “dipaksa” untuk melakukannya, semakin kita berkembang.

Selama kurang lebih 4,5 tahun di UII, Mustafa aktif di beberapa kegiatan kepanitiaan, Laboratorium Informatika, dan Centris FTI. Saat ini, Mustafa bekerja di Badan Sistem Informasi UII sejak Oktober 2019 lalu.

Berkuliah di UII ternyata menyimpan kesan tersendiri bagi Mustafa. UII mengubah pribadi yang buruk menjadi baik dan yang baik menjadi lebih baik. Ia berharap, UII, khususnya Jurusan Informatika, menjadi lembaga pendidikan yang terus menghasilkan lulusan cerdas dan berakhlak mulia.

“Semoga setelah lulus dari UII, semua mahasiswa memiliki daya saing dan tetap memegang nilai-nilai keislaman,” tambahnya.  Selain itu, Mustafa juga berharap, semoga dakwah islamiah di UII semakin berjaya.

Selamat kepada Mustafa Widiarto Heryatno! Semoga ilmu dan gelar yang diraih dapat bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungan sekitar.