Artikel ini merupakan Pemenang Kompetisi Menulis Artikel Web Informatika UII 2020 - Periode 1

Mbuh Pie Carane” adalah kiasan singkat dari beberapa orang sebagai pengembang aplikasi, sekalipun ada tolak ukur yang harus dilihat (waktu, biaya, dan jumlah SDM). Pengembang aplikasipun tidak dilahirkan dengan pemahaman “jika mau punya anak 9 dalam 9 bulan maka nikahlah dengan 9 wanita” (semoga kalian paham dengan dunia pengembangan aplikasi pada konteks pemahaman seperti ini).

Jadi bagaimana kalau kiasan bertemu dengan pemahaman yang barusan kita bahas?

Solusinya adalah paralelkan pengembangan aplikasi yang akan dilakukan.

Contoh sederhananya, si klien minta dibuatkan aplikasi dengan waktu singkat dan spesifikasi hasil
sebagai berikut:

  • Mobile Apps (Android dan iOS)
  • Front End (Halaman yang dikunjungi oleh pengguna)
  • Back End (Halaman admin dan API)

Maka, sebagai developer, yang dapat dilakukan si Project Manager adalah memparalelkan tugas tim,
singkatnya sebagai berikut:

  1. Project Manager men-deliver kebutuhan klien kepada System Analyst.
  2. System Analyst mendesain flow, desain user experience dan kebutuhan lainnya, selanjutnya
    mengirim ke klien atas persetujuan Project Manager.
  3. Sesi paralel 1:
    1. Selagi menunggu hasil review dari klien, System Analyst dapat membuat Mockup API.
    2. Desainer user interface dapat memulai desain menggunakan user experience yang telah
      dibuat.
  4. Jika klien tidak setuju atau ada revisi, kembali ke poin 2. Jika setuju, lanjut poin 5.
  5. Sesi paralel 2:
    1. Mockup API diserahkan ke Mobile Apps, Front End sebagai standar end point, request dan response API (hanya membuat Engine cara mengonsumsi API dan membuat interface dengan standar desain berdasarkan user experience). Khusus Backend membuat API dan halaman admin menggunakan standar Mockup API.
    2. Desain user interface diserahkan ke klien atas persetujuan Project Manager. Ini pasti memakan waktu. Selagi menunggu, poin 5.1 dapat diselesaikan.
  6. Sesi parelel 3:
    1. Proses review ke klien telah selesai. Selanjutnya, Mobile Apps, Front End, dan Back End mengikuti perubahan desain user interface dengan asset yang telah dibuat oleh user interface.
    2. Tester menguji setiap end point API yang telah dibuat oleh Back End. Jika ada kesalahan, diperbaiki di tahap ini segera sebagai prioritas tinggi.
    3. Back end membuat halaman admin.
  7. Mobile Apps, Front End mengonsumsi API dari Backend.
  8. Tester menguji semua aplikasi.
  9. Poin selanjutnya adalah revisi, user accepted test dan sampai pengembangan aplikasi selesai.

Banyak hal yang dapat dilakukan untuk memparalelkan pengembangan aplikasi, yang terpenting peran aktif seluruh anggota tim, dan cara leader memaksimalkan tim tanpa harus membuat tim menjadi terasa sangat berat dan terasa kaku.

Penulis: Cahyo DR (Alumni Magister Informatika UII)
Agustus, 2020