Syukur adalah satu kata sederhana dan mungkin sering diucapkan dalam keseharian kita. Sebagai umat muslim kita memang wajib untuk bersyukur atas nikmat yang selama ini telah diberikan oleh Allah Ta’ala atas apapun itu dari nikmat sehat, nikmat harta, serta nikmat lain yang tidak bisa dihitung seberapa banyak yang diberikan Allah Ta’ala kepada kita.

Allah Ta’ala mengajarkan kita untuk selalu bersyukur, hal tersebut jelas dituliskan di dalam Al Qur’an mengenai ajaran untuk selalu bersyukur. Terdapat 70 ayat Al Qur’an yang mengajarkan mengenai bersyukur, salah satu ayat yang mengajarkan bersyukur yaitu terdapat dalam surah Al Baqarah ayat 172. Allah Ta’ala berfirman,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ كُلُوا۟ مِن طَيِّبَٰتِ مَا رَزَقْنَٰكُمْ وَٱشْكُرُوا۟ لِلَّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

“Hai orang-orang yang beriman! Makanlah di antara rezeki yang baik yang Kami berikan kepadamu. Dan bersyukurlah kepada Allah jika memang hanya Dia yang kamu sembah.”

Imam Al Ghazali rahimahullah menerangkan bahwa bersyukur kepada Allah dapat dilakukan dengan empat cara yaitu diantaranya:

1. Bersyukur dengan hati

Bersyukur dengan hati dilakukan dengan menyadari sepenuhnya bahwa segala nikmat dan rezeki yang didapatkan semata-mata merupakan karunia dan kemurahan Allah Ta’ala.

“Segala nikmat yang ada pada kamu (berasal) dari Allah.” (QS An-Nahl [16]:53).

Bersyukur dengan hati bisa membawa seseorang pada sikap menerima karunia Allah, dengan penuh keikhlasan tanpa kecewa atau keberatan betapa pun kecilnya nikmat tersebut.

2. Bersyukur dengan lisan

Bila hati seseorang telah sangat yakin bahwa segala nikmat yang didapatkan berasal dari Allah Ta’ala. Dia pasti akan mengucapkan Alhamdulillah (segala puji bagi Allah). Oleh karena itu, jika mendapatkan nikmat dari seseorang lisannya tetap memuji Allah Ta’ala. Karena mesti disadari bahwa orang itu hanya sekedar perantara Allah Ta’ala.

3. Bersyukur dengan tindakan

Bersyukur dengan tindakan bermakna bahwa semua nikmat yang diperoleh harus dimanfaatkan di jalan yang diridhai-Nya.

Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi Wa Sallam menjelaskan bahwa Allah Ta’ala sangat suka melihat nikmat yang diberikan kepada hamba-Nya dengan cara dimanfaatkan sebaik-baiknya. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wa Sallam bersabda

“Sesungguhnya Allah sangat suka melihat bekas nikmat Allah tampak pada hamba-Nya.” 

(HR Tirmidzi, shahih)

Maksud dari hadis ini ialah Allah sangat suka pada hamba-hamba-Nya yang memperlihatkan dan mengakui segala nikmat yang dilimpahkan kepadanya. Misalnya, orang kaya hendaklah membagi hartanya untuk zakat sedekah dan sebagainya.

4. Merawat kenikmatan

Apabila mendapatkan nikmat dari Allah Ta’ala usahakan untuk merawatnya agar tidak rusak. Hal ini seperti menjaga amanah dari Allah. Contohnya kita memiliki tubuh yang sehat wajib menjaga agar tubuh tetap sehat dan terhindar dari penyakit. Caranya tentu saja makan makanan yang halal dan baik.

Salah satu hal yang bisa saya contohkan mengenai syukur atas takdir Allah Ta’ala adalah di saat saya tidak lolos dalam SNMPTN (ujian tes masuk) di salah satu universitas ternama di Yogyakarta. Di saat itu yang saya rasakan adalah kecewa karena tidak bisa kuliah di universitas ternama tersebut. Namun, di saat saya sudah pasrahkan takdir hidup kepada Allah Ta’ala, maka saya diberikan jalan untuk menimba ilmu di Universitas Islam tertua di Indonesia. Alhamdulillah, dengan bersyukur atas ketentuan Allah Ta’ala makin banyak nikmat yang diberikan kepada saya. Selain mendapatkan ilmu yang bermanfaat, saya banyak belajar ilmu agama Islam yang mungkin belum bisa didapatkan di tempat lain. Hal lainnya yang sangat saya syukuri adalah dapat mengenal teman-teman yang menuntun saya untuk makin mencintai Islam melalui paguyuban seni yang selalu bersholawat kepada Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi Wa Sallam.

Yakinlah jika selalu bersyukur atas takdir atau ketentuan Allah Ta’ala, maka akan diberikan tambahan nikmat lainnya seperti yang terkandung dalam surah Ibrahim ayat 7.

“Dan (ingatlah juga), tatkala Rabbmu memaklumkan; ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih’.” (QS. Ibrahim: 7).

Semoga kita termasuk orang-orang yang selalu bersyukur atas segala nikmat yang diberikan Allah Ta’ala. Aamiin ya rabbal alamin.

 

Referensi

Desi Aditia Ningrum, 2017, Empat cara bersyukur kepada Allah SWT, https://hamba-Nya.merdeka.com/peristiwa/empat-cara-bersyukur-kepada-allah-Ta’ala.html


Penulis: Elyza Gustri Wahyuni