Alhamdulillah, kabar gembira datang lagi untuk Jurusan Informatika UII dengan bertambahnya dosen bergelar Doktor. Kali ini, adalah Pak Dr. Ahmad Luthfi, S.Kom. M.Kom., yang berhasil mendapatkan gelar Doktor setelah mempertahankan disertasinya di hadapan promotor pada tanggal 22 September 2021 kemarin.

Beliau, yang akrab disapa Pak Luthfi, menyelesaikan studi S3 di Delft University of Technology, Belanda, dengan mengangkat judul “Decision-making Support for Opening Government Data” pada disertasinya. Di Informatika UII, Pak Luthfi merupakan salah satu dosen yang memiliki fokus studi di bidang Sistem Siber.

Dengan selesainya studi Pak Luthfi, artinya beliau dapat kembali menemani mahasiswa Informatika UII dalam perkuliahan. Ini juga berarti, kualitas pengajaran yang ada di jurusan kita tercinta ini makin hari makin meningkat!

Selamat, Pak Luthfi!

Kali ini, kita bakal bahas pengalaman kegiatan penjaluran Pengabdian Masyarakat! Salah satu teman kita, Aqil Iqbal Mustaqim dan Tim, akan mengupas tuntas pengalaman abdimas mereka. Tim ini merupakan satu-satunya tim dari angkatan 2017 yang mengambil Penjaluran Pengabdian Masyarakat. 

Pada pengabdian ini, Aqil ditemani oleh Rahmat Hidayat Saputro dan Farid Taqwa Waskita yang juga merupakan mahasiswa Informatika angkatan 2017. Bersama Rahmat dan Farid, Aqil melakukan pengabdian di Kapanewon Ngemplak, Sleman. Permasalahan yang diangkat, yakni permasalahan pada Sistem Informasi di Kapanewon Ngemplak, sistem surat, dan media pembelajaran daring.

Selama proses pengabdian, Aqil, Rahmat, dan Farid dibimbing oleh Bapak Andhika Giri Persada. Pak Andhika sangat berperan besar karena beliau telah membantu tim ini mendapatkan mitra pengabdian. Sebagai mitranya, yakni Kapanewon Ngemplak yang diwakili oleh Camat Kapanewon Ngemplak, staf pelayanan umum, dan admin website Kapanewon Ngemplak. Tidak hanya itu, juga terdapat mitra dari Desa Umbulmartani, yaitu Sekretaris Desa Umbulmartani, Kades Umbulmartani, Kaur Pelayanan Umum Umbulmartani, dan Staff Pelayanan Umum Umbulmartani. 

Untuk bidang pendidikan, Aqil dan tim bekerjasama dengan SMP Muhammadiyah Ngemplak. Alasannya, pembelajaran daring pada sekolah tersebut masih menggunakan media yang “mainstream” terlebih di masa pandemi sehingga Aqil, Rahmat, dan Farid memberikan alternatif media pembelajaran daring. 

Pengabdian masyarakat ini dimulai pada bulan Februari 2020 dan selesai pada Mei 2020. Aqil dan Tim memilih jalur Pengabdian Masyarakat karena memang mereka tertarik untuk terjun langsung ke lapangan dan bertemu dengan orang baru di lingkungan baru. Kebetulan, pada saat itu, Jurusan Informatika bekerjasama dengan Kapanewon Ngemplak, sehingga Pak Andhika sebagai pembimbing menawarkan mereka untuk mengabdi di kapanewon tersebut.

Fokus utama pada pengabdian ini awalnya terkait pada bidang pemerintahan, kesehatan, dan pendidikan. Namun, karena dalam situasi pandemi, fokus kesehatan ditunda terlebih dahulu dan digantikan masalah baru pada bidang pemerintahan. Pada proses penggalian informasi, tim ini banyak dibantu oleh pengurus Desa Umbulmartani dan SMP Muhammadiyah Ngemplak.

“Banyak, sih, suka dukanya. Abdimas membuat kita bisa mengenal lingkungan baru dan ilmu baru, bisa mengabdi dan memberi manfaat ke sekitar,” ujar Aqil.

Aqil dan Tim berharap, ke depannya, Penjaluran Pengabdian Masyarakat Informatika UII bisa memberikan kontribusinya tidak hanya di tingkat kapanewon dan desa, tetapi juga lingkup baru yang lebih luas.

 

Alhamdulillah, Informatika UII kembali berkesempatan untuk melakukan hibah peralatan laboratorium. Acara hibah ini telah dilaksanakan pada tanggal 22 September 2021 kemarin dan merupakan agenda tahunan jurusan. Tahun ini, total ada 36 lembaga/institusi yang mendapatkan hibah dengan rincian 43 perangkat komputer, serta 96 paket meja dan kursi.

Salah satu perwakilan lembaga/institusi penerima hibah, mengutarakan rasa terima kasih dan harapannya untuk Informatika UII.

“Alhamdulillah lembaga kami mendapatkan rezeki dari Allah melalui UII. Semoga pemberiannya dapat memberi manfaat bagi orang banyak dan membawa pahala yang akan terus mengalir. Harapannya, acara ini bisa diadakan setiap tahunnya agar dapat terus membantu pihak-pihak yang membutuhkan.”

Satu lagi prestasi berhasil ditorehkan oleh mahasiswa Program Studi Informatika Program Sarjana, Albarra Naufala Erdanto. Lagi-lagi, Albarra berhasil lolos pendanaan Program Kreativitas Mahasiswa – Pengabdian Masyarakat (PKM-PM) yang didanai oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Kali ini, Albarra dan tim mengusung ide yang berjudul “DEAFCARE: Aplikasi Pendamping Tunarungu dan Pusat Informasi Terintegrasi sebagai Solusi Permasalahan Aksesibilitas Informasi pada Komunitas Deaf Family Solo Raya”.

pkm-deafcare-albarra

Jadi, apa, sih, Deafcare itu? Yuk, langsung aja kita kupas! Check it out!

Deafcare merupakan sebuah solusi untuk pendamping tunarungu yang kesulitan mencari informasi secara terpusat untuk memenuhi kebutuhan anak tunarungu. Sebab orang tua atau pendamping yang memiliki “anak spesial” biasanya harus berusaha lebih untuk mencari informasi terkait pendampingan anak tunarungu. Nah, Deafcare hadir untuk menjadi pegangan yang bisa membantu para pendamping ini.

Awalnya, Deafcare merupakan inisiasi dosen Teknik Industri, yaitu Ibu Amaria Dilla Sari. Sebelumnya, ide ini berhasil lolos ke nyatakan.id, program bantuan pendanaan dari Kemenparekraf bagi para pelaku usaha sektor parekraf untuk mewujudkan ide kreatifnya berbentuk aplikasi dan permainan digital dalam rangka #AdaptasiKebiasaanBaru. Bersama Mas Dimastyo, Albarra mengeksekusi proyek ini hingga berhasil ter-deploy di deafcareindonesia.com.

“Deafcare sangat bermanfaat dan membuka pikiran saya untuk peduli terhadap anak tunarungu atau Teman Tuli,” ujar Albarra ketika ditanya alasan ia bergabung ke Deafcare.

Singkat cerita, setelah proyek di nyatakan.id selesai, Albarra dan timnya berinisiatif untuk memasukkan Deafcare ini ke PKM.  Tim ini terdiri dari Albarra, Alma (Teknik Industri 2018), Aura (Psikologi 2018), Abdul Azis (Teknik Industri 2017), dan Andrian (Teknik Industri 2017). Tim ini juga masih didampingi oleh Bu Dilla, loh. Alhamdulillah, dengan kerja keras Albarra dan tim, Deafcare lolos pendanaan. 

Setelah lolos pendanaan, tugas Albarra kini adalah mendesain ulang aplikasi Deafcare. Ia juga berinisiatif untuk mengubah arsitektur di belakangnya serta memanfaatkan progressive web app pada Deafcare ini. Selain itu, Albarra juga membuat website untuk sisi admin untuk memudahkan proses input data. Alhamdulillah, hasil redevelop dari Deafcare ini sudah terdeploy di dev.deafcareindonesia.com dan juga website adminnya. Rencananya, setelah proses input data selesai, Albarra akan melakukan migrasi website yang sudah redesign dan redevelop ke deafcareindonesia.com.

Selain men-develop ulang, Albarra dan tim juga bertugas untuk mensosialisasikan Deafcare ke mitra PKM-nya, yaitu salah satu komunitas pendamping tunarungu di Solo.

Ke depannya, Albarra berharap Deafcare bisa bermanfaat ke komunitas pendamping tunarungu di Solo. “Tidak hanya di Solo, besar harapan kami Deafcare bisa menjadi aplikasi yang sustainable sehingga manfaatnya dirasakan oleh pendamping tunarungu di seluruh Indonesia,” tutup Albarra.

Alhamdulillah, selamat Albarra dan tim! Semoga apa yang dicita-citakan dengan Deafcare bisa segera tercapai!

 

Kompetisi TA Dakwah Informatika 2021

Tujuan

  1. Menghasilkan karya mahasiswa yang mendukung kegiatan dakwah melalui amal nyata (bil hal) menggunakan teknologi informasi
  2. Mendorong mahasiswa untuk mengerjakan TA tepat waktu.
  3. Mendapatkan artefak TI yang dapat digunakan jurusan dalam kegiatan dakwah atau pengabdian kepada masyarakat.

 

Contoh artefak yang dihasilkan (tidak terbatas pada)

  • Alat bantu ajar membaca Quran
  • Gim kisah nabi
  • Aplikasi analisis teks hadits
  • Sistem informasi manajemen masjid
  • Sistem informasi manajemen pesantren
  • Jejaring sosial pesantren
  • Sistem pelacakan produk halal
  • Platform donasi untuk panti asuhan
  • Manajemen kerumunan ibadah haji
  • Dll.

 

Ketentuan

  1. Kompetisi berlaku untuk mahasiswa Kurikulum 2010 dan 2020.
  2. Pada Kurikulum 2020, kompetisi berlaku pada jalur Penelitian, Pengabdian kepada Masyarakat, dan Perintisan Bisnis.
  3. Pada jalur Perintisan Bisnis, bisnis yang dihasilkan berupa kewirausahaan sosial (social entrepreneurship).
  4. TA dimulai di awal semester Genap T.A. 2020/2021
  5. TA yang berhak memenangkan kompetisi adalah TA yang selesai tepat waktu
    • Kurikulum 2010: <= 1 semester
    • Kurikulum 2020:  <= 2 semester.

 

Mekanisme

  1. Untuk judul TA mahasiswa boleh mengajukan sendiri atau menggunakan judul TA yang ditawarkan oleh prodi.
  2. Mahasiswa mendaftarkan diri dengan mengunggah proposal TA
  3. Proses pendaftaran ini merupakan proses tambahan (terpisah) dari prosedur standar yang ada (setelah mengerjakan prosedur standar, mahasiswa mengunggah lagi proposal TA Dakwah yang akan diikutsertakan di kompetisi ini)
  4. Sistematika proposal sebagaimana pada proposal TA, terdiri dari:
    • Judul
    • Latar belakang
    • Rumusan masalah
    • Batasan masalah
    • Usulan Solusi
    • Tujuan
    • Manfaat
    • Langkah Penyelesaian
    • Daftar Pustaka
  5. Untuk mahasiswa Kurikulum 2020 jalur Pengabdian kepada Masyarakat dan Perintisan Bisnis menggunakan sistematika proposal sesuai dengan format proposal masing-masing jalur.
  6. Mahasiswa disarankan untuk berdiskusi dengan calon dosen pembimbing sebelum mengunggah proposal TA untuk meningkatkan kelayakan proposal.
  7. Setelah proposal disetujui, mahasiswa mengerjakan TA hingga ujian TA (prosedur standar).

 

Batas waktu pengumpulan proposal

  • Kamis, 4 Maret 2021

 

Link pengumpulan Proposal

  • http://bit.ly/KompetisiTADakwahInformatika

 

Hadiah

  • Total Rp. 30.000.000,-

 

Tahapan penilaian

  • Peserta kompetisi TA Dakwah yang lulus tepat waktu akan diseleksi menjadi finalis kegiatan ini
  • Setiap finalis membuat poster dan video presentasi untuk penjurian
  • Tim juri menilai poster dan video finalis dan menetapkan pemenang kompetisi
  • Tanggal penjurian berdasarkan durasi TA menurut kurikulum.

 

Informasi lebih lanjut

  • Idris: +6287838282011 (WA)

 

Bakti Sosial merupakan salah satu kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh Jurusan Informatika, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia. Kegiatan ini bertujuan untuk membantu masyarakat fakir dan miskin yang berada di sekitar Universitas Islam Indonesia. Lokasi bakti sosial pada tahun 2020 ini sama dengan lokasi tahun sebelumnya yaitu Desa Widodomartani, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Sleman.

Pada kesempatan kali ini, agenda bakti sosial dilaksanakan pada hari Sabtu, 4 Juli 2020 di Balai Desa Widodomartani. Kegiatan ini dilakukan dengan membagikan 150 paket sembako kepada warga fakir miskin di 19 dusun, Desa Widodomartani.

Proses pelaksanaan kegiatan bakti sosial pada tahun 2020 ini sedikit berbeda dengan biasanya. Pada tahun-tahun sebelumnya, pembagian sembako dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan buka puasa di Bulan Ramadhan. Namun pada tahun ini, pembagian sembako dilaksanakan di luar program Ramadhan karena masih dalam masa pendemi COVID-19. Pembagian sembako dilaksanakan dengan mematuhi aturan protokol kesehatan. Warga harus mengenakan masker, cuci tangan terlebih dahulu, dan menjaga jarak ketika antre mengambil sembako.

Distribusi sembako secara teknis dikoordinir dan dilaksanakan langsung oleh pihak pengurus Desa Widodomartani yang dalam hal ini diwakili oleh pelaksana tugas kepala desa dan Kasi Pelayanan Desa Widodomartani, yaitu Bapak Adit dan Bapak Susilo. Proses serah terima paket sembako diberikan secara simbolis oleh Ketua Panitia Baksos 1441 H, Bapak Ahmad Fathan Hidayatullah, dan langsung diterima oleh Bapak Adit selaku pelaksana tugas kepala Desa Widodomartani.

Pihak desa Widodomartani sangat berterima kasih dan bersyukur atas pembagian sembako yang dilakukan oleh Jurusan Informatika UII. Diharapkan di waktu yang akan datang, kerja sama antara Jurusan Informatika UII dan Desa Widodomartani dapat terus berlanjut, tidak hanya kegiatan bakti sosial namun juga kegiatan-kegiatan bermanfaat yang lainnya.

Alhamdulillah, selama dua minggu lalu (2-16 November 2019) telah dilaksanakan Pelatihan Computational Thinking & Bebras Challenge bagi siswa SD-SMP-SMA di Provinsi DIY. Pelatihan tidak hanya dilaksanakan di Lab Informatika UII, tapi juga di lab-lab komputer sekolah yang tersebar di area Sleman. Pelatihan ini melibatkan beberapa dosen Informatika UII, beberapa mahasiswa untuk asisten, dan sebanyak 234 siswa dari 20 sekolah se-DIY dan sekitarnya, antara lain dari Kabupaten Sleman, Bantul, Kulon Progo & Klaten.

Bebras Challenge 2019 di MAN 4 Sleman

Bebras Challenge 2019 di MAN 4 Sleman

Read more

Computational Thinking kini menjadi salah satu materi yang mulai diajarkan di lingkungan sekolah. Nah, inilah salah satu tujuan mengapa Lokakarya Computational Thinking (CT) ini diselenggarakan di antara 30 guru Informatika di jenjang Sekolah Menengah Pertama di Magelang pada Selasa 5 November 2019 lalu. Lokakarya yang diinisiasi oleh Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) SMP Kabupaten Magelang ini juga bekerja sama dengan Bebras Indonesia dan mengajak Bapak Hanson Prihantoro Putro dan Bapak Kholid Haryono, dosen Jurusan Informatika UII, sebagai pematerinya. 

Bapak Kholid mendampingi aktivitas kelompok guru TIK

Bapak Kholid mendampingi aktivitas kelompok guru TIK

Materi yang disampaikan berupa presentasi, interaksi, dan aktivitas atau permainan (computer science unplugged). Dengan metode ini, semoga para guru mudah mempelajari CT sebagai materi baru di Informatika. Diharapkan dengan adanya Lokakarya Computational Thinking ini para guru dapat memahami dan menyampaikan ilmunya kepada para muridnya dengan baik.

Bapak Hanson Prihantoro menerima kenang-kenangan dari tim MGMP TIK Magelang

Bapak Hanson menerima kenang-kenangan dari tim MGMP TIK Magelang

Foto bersama dosen Informatika UII dengan MGMP TIK Magelang

Foto bersama dosen Informatika UII dengan MGMP TIK Magelang

Alhamdulillah, pada tanggal 5 Oktober 2019, telah dilaksanakan salah satu seminar tahunan Informatika, yaitu Seminar Nasional Informatika Medis (SNIMed) dengan mengangkat tema “Implementasi Teknologi Informasi untuk Peningkatan Kesejahteraan Lansia” bertempat di Auditorium FTI UII.

Selain presentasi atau diseminasi hasil penelitian dari para presentator, seminar ini juga diramaikan dengan Mini Talk, Workshop, serta Keynote dengan topik “Peran Teknologi Informasi untuk Peningkatan Kesejahteraan Lansia” yang diisi oleh Ibu Dr. Sri Kusumadewi, S.Si., M.T., selaku Kepala Pusat Studi Informatika Medis dan dr. Erlina Marfianti, M.Sc., Sp.PD., selaku Praktisi Kesehatan Spesialis Penyakit Dalam.

Ibu Sri Kusumadewi sebagai pembicara SNIMed 2019

Ibu Dr. Sri Kusumadewi sebagai pembicara SNIMed 2019

Kepala Pusat Studi Informatika Medis membawakan materi terkait teknologi yang bisa diimplementasikan untuk penatalaksana Lansia agar bisa menunjang kesejahteraan hidup lansia serta keluarga lansia tersebut. Sementara itu, praktisi dari Dokter Spesialis Penyakit Dalam membawakan materi terkait penyakit-penyakit yang mungkin diderita oleh Lansia serta bagaimana penanganan dini dari penyakit tersebut agar kualitas hidup lansia bisa lebih baik. Dari sesi tersebut diharapakan peserta memperoleh wawasan baru terkait perkembangan teknologi di bidang kesehataan untuk penatalaksana lansia. Selain itu, sesi tersebut diharapkan dapat menjembatani akademisi dan praktisi di bidang kesehatan, sehingga dapat saling berkolaborasi dalam memenuhi kebutuhan teknologi di bidang kesehatan.

Pusat Studi Informatika Medis dengan Bapak Prof. Mauridhi Heri P (ITS) dan Ibu dr. Erlina Marfianti, M.Sc., Sp.PD.

Pusat Studi Informatika Medis dengan Bapak Prof. Mauridhi Heri P (ITS) dan Ibu dr. Erlina Marfianti, M.Sc., Sp.PD.

Selain dari eksternal, seminar juga dihadiri oleh beberapa mahasiswa S1 dan S2 Informatika UII yang mempresentasikan penelitian Informatika Medis. Tanggapan mereka saat mengikuti seminar ini rupanya dapat melatih diri sendiri untuk percaya diri dan sekaligus belajar public speaking.

Bersamaan dengan presentasi makalah SNIMed 2019, diadakan pula Workshop Microsoft Excel bagi ibu-ibu kader posyandu di sekitar UII.

Bapak Dhomas Hatta Fudholi, Ph.D. membimbing ibu-ibu kader posyandu dalam mengelola data dengan Microsoft Excel

Bapak Dhomas Hatta Fudholi, Ph.D. membimbing ibu-ibu kader posyandu dalam mengelola data dengan Microsoft Excel

Center of Data Science (CDS) / Pusat Studi Sains Data Informatika UII telah melakukan kunjungan ke Mataram, Nusa Tenggara Barat dalam rangka Workshop Fundamental Machine Learning dan Deep Learning. Workshop ini dilaksanakan pada tanggal 14-15 September 2019 lalu khususnya di Pustik Universitas Mataram.

Bapak Dr. Ridho Rahmadi mengisi workshop di Universitas Mataram, Lombok

Bapak Dr. Ridho Rahmadi mengisi workshop di Universitas Mataram, Lombok

Workshop ini dilaksanakan dalam rangka untuk membagikan ilmu mengenai sains data di tiap-tiap universitas. Kegiatan serupa yang pernah terlaksana di Amikom pada akhir Agustus lalu. Kegiatan ini diharapkan menjadi langkah pemerataan sains data di Indonesia. Ini juga sekaligus menjadi ajang promosi Universitas Islam Indonesia secara umum dan program studi, S1 dan S2, Teknik Informatika pada konsentrasi Sains Data pada khususnya.

Pusat Studi Sains Data di Universitas Mataram